Sunday, March 13, 2011

Waspada Radiasi Bisa Kurangi Kesuburan

Jurnal Blogger | Terapi radiasi tumor otak atau beberapa jenis kanker lainnya dapat mengakibatkan infertilitas, khususnya bagi kaum perempuan. Sebuah penelitian menyebutkan, pemberian terapi radiasi dengan dosis rendah untuk penderita tumor otak atau beberapa jenis kanker lainnya bisa menyebabkan perempuan yang menderita penyakit itu sulit memiliki keturunan.

Dr Daniel Green, seorang dokter kanker di Rumah Sakit St Jude Children's Research, di Memphis, Tennessee, menjelaskan, pihaknya sudah mengetahui radiasi berdosis tinggi itu bisa mengganggu kesuburan seorang wanita, karena dapat menghancurkan sel-sel di otak yang mengontrol bagaimana ovariumnya memproduksi telur.

"Itu tidak diketahui bahwa dosis yang lebih sederhana mungkin dapat berpengaruh terhadap kesuburan," kata Green, seperti dikutip laman Reuters Health.

Dalam penelitian itu, para ahli menggunakan sekitar 6 dari 10 responden perempuan yang menderita penyakit tumor otak dan kanker. Setelah melakukan terapi radiasi, tidak satu pun dari mereka memiliki indung telur yang subur.

"Untuk tumor otak, radiasi selalu menjadi bagian dari pengobatan, meskipun dokter menggunakan kemoterapi lebih sekarang daripada mereka di masa lalu," kata Dr Jason Fangusaro, seorang dokter anak di Children's Memorial Hospital dan Northwestern University Feinberg School of Medicine di Chicago, Illinois.

Jenis radiasi tidak digunakan untuk pasien leukemia sesering sekarang. Leukemia adalah jenis yang paling umum kanker pada anak-anak, dan sekitar 3.300 kasus baru. Menurut data University Feinberg School of Medicine di Chicago, anak-anak terkena sekitar 3.000-4.000 tumor otak baru setiap tahun.

Green menggambarkan, banyak perempuan yang dirawat 10 atau 15 tahun lalu yang bisa berisiko untuk masalah kesuburan. Dalam studi mereka, Green dan rekan telah mengirim kuesioner ke sekitar 3.600 wanita yang menderita kanker antara 1970 dan 1986, dan juga untuk sekitar 2.100 dari saudara mereka. Kuesioner bertanya soal setiap kehamilan para wanita.

Sekitar tiga dari setiap 10 mantan pasien kanker telah hamil, setidaknya sekali, dibandingkan dengan sekitar lima dari 10 saudara mereka, para peneliti melaporkan dalam jurnal medis Fertility and Sterility.

Perbedaan kecil, menurut mereka, bisa saja hanya karena kebetulan. Tetapi tingkat kehamilan yang sebenarnya secara signifikan lebih rendah untuk beberapa wanita - dan tidak hanya mereka yang menerima dosis radiasi tertinggi kedua kelenjar dekat otak.

Dosis tertinggi melibatkan lebih dari 27 unit radiasi, yang dikenal sebagai Grays. Tetapi wanita terkena sedikitnya 22 unit radiasi juga memiliki kemungkinan lebih rendah dari kehamilan, mereka memiliki sekitar kehamilan lebih sedikit dibandingkan dengan ketiga korban yang tidak pernah diobati dengan radiasi sama sekali.

Dosis 22 Grays lebih dari 200.000 kali lebih tinggi dari jumlah radiasi dalam sinar X dada rata-rata.

Ketika korban kanker ini menjadi hamil, "Itu dianggap sebagai kehamilan berisiko tinggi, dan mereka harus melihat seorang spesialis yang tahu membantu ovulasi wanita, dan memelihara kehamilan dengan terapi hormon yang tepat," kata dokter anak Dr Susan R. Rose. Rose, dari Cincinnati Children's Hospital di Ohio, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

"Kemajuan penelitian telah meningkatkan kemungkinan bertahan hidup setelah kanker pada anak. Jadi jika seorang gadis didiagnosa menderita kanker di masa lalu, kemungkinan dia masih hidup dan mungkin menghadapi masalah kesuburan. Ini juga kemungkinan bahwa jika dia tidak mendapatkan (radiasi) pengobatan, dia mungkin tidak selamat, Ini bagian dari terapi menyelamatkan nyawa," ungkap Rose seperti dilansir laman Reuters Health. |inilah.com|

No comments:

Post a Comment

 
coompax-digital magazine